Latar Belakang

Profil KADIN Kota Bandung

 

Sejarah Singkat KADIN Kota Bandung

Kamar Dagang dan Industri (KADIN) berdiri berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor  1  Tahun 1987, dalam Undang-undang tersebut Kamar Dagang dan Industri dinyatakan sebagai wadah bagi pengusaha Indonesia yang bergerak dalam bidang perekonomian. KADIN juga merupakan wadah pembinaan untuk meningkatkan kemampuan profesi pengusaha Indonesia dalam kedudukannya sebagai pelaku-pelaku ekonomi nasional, dan sebagai wadah penyaluran aspirasi dalam rangka keikutsertaannya dalam pelaksanaan pembangunan dibidang ekonomi berdasarkan Demokrasi Ekonomi sesuai dengan Pasal 33 Undang-Undang Dasar 1945. Kadin merupakan wadah komunikasi dan konsultasi antar pengusaha Indonesia dan Pemerintah mengenai hal-hal yang berkaitan dengan perdagangan, perindustrian dan jasa.

KADIN Kota Bandung didirikan oleh pengusaha yang ada di lingkungan asosiasi maupun perhimpunan, pada tahun 1982 diadakan pertemuan antara pengusaha Kota BANDUNG dengan pengurus KADIN Jabar di Hotel Kumala, Jl. Asia Afrika Bandung.

Pada pertemuan tersebut, hadir sekitar 40 peserta, diantaranya Yoyo Kartoyo, Maman R.H.Wangsaatmaja. Ating Suherman (Alm), Hotman Pardede, Dr s.Moezwir Moenzir, Yaya Suryana, Ir.Indrajat, Trigustoro, Anton Taswara, Dindin Khaeruddin, Drs.Beddy R.Syansi, Drs.Sidik Priadana. Sedangkan dari KADIN Jabar diwakili oleh M.S. Hidayat (sekarang Menteri Perindustrian), Ir.Muhamad, dan G.H. Erwin.

Melalui pertemuan itu diambil kesepakatan secara aklamasi untuk membentuk KADIN Daerah Kotamadya Bandung. Adapun susunan kepengurusan yang pertama, diadakan voting dari peserta yang hadir untuk memilih jabatan ketua.

Dalam pemilihan lewat voting ini, Yoyo Kartoyo terpilih dengan suara terbanyak, sementara Maman R.H. Wangsaatmaja di urutan kedua. Hasil ini mengukuhkan  Yoyo Kartoyo sebagai ketua dan Maman  R.H. Wangsaatmaja sebagai wakil ketua KADIN Daerah Kotamadya Bandung.

Namun, KADIN Jabar saat itu tidak setuju dengan hasil pertemuan tersebut karena sebelumnya KADIN Jabar telah menunjuk Rachman Oka (Alm) sebagai Komisaris KADIN Komisariat Bandung. Akhirnya  melalui  pertemuan dan dialog yang alot, dicapai kesepakatan susunan Kepengurusan KADIN Daerah Kotamadya Bandung  yang pertama kali.  Para pengurus terdiri dari Rachman Oka (Alm) selaku Ketua, Yoyo Kartoyo (Wakil Ketua I),  Maman R.H. Wangsaatmaja (Wakil Ketua II), Para ketua bidang diantaranya  Yaya Suryana, Anton Taswara, Drs. Moenzwir  Moenzir, Hotman Pardede, Ating Suherman (Alm), dan Dra. Koesbandiah, serta sekretaris Eksekutif Drs. Hidayat. Kepengurusan ini selama periode 1983-1987.

Pada tahun 1987, Maman R.H. Wangsaatmaja terpilih sebagai Ketua KADIN Kota Bandung. Sembilan bulan kemudian terjadi pergantian pejabat ketua dari Maman R.H. Wangsaatmaja kepada Hotman Pardede (periode 1988-1991). Pasalnya, Maman R.H. Wangsaatmaja ditarik ke KADIN Jabar menjadi salah satu wakil ketua. Lalu, pada Musda II KADIN Kota Bandung, Drs. Gandjar S. Djamhir terpilih sebagai ketua periode 1991-1996.

Pada Musda III, 14 Mei 1996, terpilih Herman Muchtar sebagai Ketua KADIN Kota Bandung periode 1996-2002. Pada kepengurusan KADIN periode sebelumnya, Herman Muchtar menjabat sebagai Ketua Bidang Industri Kecil dan Kerajinan. Selanjutnya April 2001, sebagai hasil dari Musyawarah Daerah KADINDA Kota Bandung ke IV, Herman Muchtar kembali dipercaya untuk memimpin KADIN Kota Bandung untuk kedua kalinya (periode 2001-2006).

Kemudian berdasarkan hasil Musyawarah Kota V KADIN Kota Bandung tanggal 18 April 2006, Deden Y. Hidayat  terpilih sebagai Ketua Kadin Kota Bandung periode 2006-2011, pada periode sebelumnya Deden Y. Hidayat menjabat sebagai Wakil Ketua Kadin Kota Bandung dalam Mukota V tersebut , ia merupakan satu-satunya yang mencalonkan diri sebagai Ketua. Pada Mukota VI Kadin Kota Bandung Deden Y. Hidayat kembali dipercaya untuk memimpin Kadin Kota Bandung yang kedua kalinya.